Cara Gampang Bersikap Waspada Pada Siswa

Cara gampang bersikap waspada bukan berarti merupakan cara untuk mengawasi dan mengekang siswa. Prinsip kedua saya berkaitan dengan apa yang terjadi ketika siswa Anda memenuhi, atau tidak memenuhi, harapan Anda. Semoga, setidaknya selama beberapa waktu, sebagian besar siswa Anda akan memenuhi harapan Anda. Ketika hal tersebut terjadi, jangan hanya mengembuskan nafas lega dan tetap diam dengan harapan bahwa hal itu akan berlanjut.

baca juga:Cara Gampang Pemenuhan Kebutuhan Khusus Pandidikan Anak Tunanetra

Hargailah perilaku baik mereka-ingat dan apresiasi hal tersebut untuk mendorong mereka kembali berperilaku seperti itu. Salah satu penghargaan yang paling sederhana dan berharga, dengan para siswa menghormati pengajarnya, adalah memberikan mereka pujian yang khusus dan mendetail.

Namun, pada waktu-waktu tertentu, Anda akan mendapati setidaknya beberapa siswa yang tidak melakukan apa yang Anda inginkan. Cara Anda bereaksi ketika hal ini terjadi berpengaruh kuat pada peluang Anda secara keseluruhan untuk berhasil mengendalikan perilaku. Ketika Anda dihadapkan dengan perilaku buruk yang ringan, Anda memiliki tiga pilihan dasar:

1. Reaksi instingtif

kesal dan langsung memberikan sanksiini adalah reaksi yang harus Anda hindari. Jauh lebih baik untuk tetap bersikap tenang dan berhadapan dengan masalah tersebut dengan “cara tingkat rendah”, menggunakan bagian ke (2) atau (3) di bawah ini.

2. Reaksi rasional

carilah apa yang berjalan dengan baik, yang menekankan contoh perilaku yang baik (“Bagus sekali, Joe, kamu menunggu dengan tenang ketika pelajaran akan dimulai. Kamu jelas ingin keluar istirahat tepat waktu.”)

3. Reaksi kreatif

berpikir “bagaimana saya dapat menghadapi hal ini dengan cara yang berbeda?”, dan menggunakan tanda nonverbal, pengalihan perhatian, dan lain-lain.

Sudah jelas bahwa ada saat-saat tertentu sanksi harus diberikanketika pelanggaran perilaku membenarkan respons langsung. Dalam hal ini, Anda harus memahami pilihan yang tersedia bagi Anda. Anda maupun siswa Anda harus merasa yakin tentang hal ini: perilaku “X” menghasilkan konsekuensi “Y”, setiap kali hal tersebut terjadi. Anda harus membuat siswa-siswa Anda memahami hubungan antara pelanggaran perilaku saat ini dengan sanksi yang akan mereka terima jika pelanggaran tersebut terus dilakukan. Hal ini membuat pilihan ada di tangan mereka: jika mereka memahami peraturan dan konsekuensinya, itu bergantung pada mereka apakah akan mematuhinya atau tidak.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.