Cara Gampang Tenang dan Konsisten di Hadapan Siswa

Cara gampang bersikap tenang dan konsisten oleh guru di hadapan siswa menjadi solusi bagi guru. Kita semua menyambut baik ketenangan dan konsistensi. Kita ingin mengetahui apa yang diharapkan dari orang-orang yang ada di dalam kehidupan kita, dan kita akan merasa terpuruk jika kita mendapatkan respons yang tak terduga. Bagi banyak anak yang berperilaku buruk, ini merupakan masalah yang mereka hadapi di rumah-mereka tidak pernah tahu reaksi apa yang akan mereka dapatkan atas perilaku mereka. Tugas kita sebagai profesional adalah untuk menunjukkan model peran dari perilaku dan respons orang dewasa yang tenang, konsisten, dan penuh pertimbangkan kepada siswa kita.

baca juga:Cara Gampang Tingkatkan Kualitas Diri: Cegah Narkoba

Tidak mudah bagi Anda untuk bersikap adil dan sopan sepanjang waktu-tetap tenang di hadapan orang yang berperilaku buruk dapat menjadi hal yang sangat sulit. Hal ini terjadi karena respons melawan atau menyingkir. Siswa atau kelas yang Anda ajar “menyerang” Anda dengan membuat kekacauan. Anda merasakan adrenalin Anda meningkat dan Anda merasakan dorongan untuk menyerang balik. Kemungkinan yang lain adalah Anda ingin menghindar dari situasi tersebut. Tidak satu pun dari pilihan tersebut yang dapat kita pilih-kita tidak dapat meluapkan kemarahan, dan kita pun tidak dapat menghindar.

Walaupun hal tersebut sulit, kenyataan yang pahit adalah bahwa, jika Anda dapat selalu bersikap tenang dan konsisten sepanjang waktu, kecil kemungkinan konfrontasi yang serius akan terjadi. Anda juga mencegah munculnya tekanan yang tidak perlu bagi diri Anda sendiri. Aturan umum yang baik adalah memperlakukan anak-anak Anda seperti Anda memperlakukan orang dewasa lainnya (misalnya jika Anda bekerja di kantor) seburuk apa pun perilaku mereka terhadap Anda.

Untuk membantu diri Anda agar tetap tenang, ciptakan teknik dan metode Anda sendiri untuk menghilangkan respons melawan atau menyingkir tersebut.

Cara gampang bersikap tenang dan konsisten, Anda dapat:

  1. Menarik nafas dalam-dalam
  2. Berhitung hingga sepuluh
  3. Melihat keluar jendela untuk mengingatkan diri Anda sendiri bahwa ada dunia lain di luar ruang kelas ini!

Di samping harus tetap bersikap tenang, Anda juga harus bersikap konsisten, dan sekali lagi hal ini jauh lebih sulit untuk dilakukan daripada dikatakan. Para siswa benar-benar sangat sensitif dengan ide keadilan. Beberapa akan merasa bahwa mereka telah diperlakukan tidak adil, dan bahwa ketika mereka berperilaku buruk, mereka dikritik berulang-ulang kali. Jika kita dapat jujur, adalah hal yang wajar bahwa kita lebih menyukai siswa-siswa tertentu dari beberapa siswa lainnya. Rahasianya, tentu saja, adalah untuk memperlakukan mereka semua secara adil dengan mengesampingkan preferensi pribadi yang mungkin kita rasakan.

Konsistensi merupakan sebuah “cawan suci” bagi para guru kepala dan manajer senior, dan dengan alasan yang baik. Ketika sekelompok staf menerapkan aturan dan konsekuensi dengan cara yang sepenuhnya konsisten, seperangkat ketetapan diberikan kepada para siswa. Namun, jika perilaku “X” tidak menjadi masalah bagi satu orang dan bagi yang lain merupakan sebuah masalah. Maka para siswa akan kebingungan menentukan batasan yang sebenarnya. Anda dapat mendukung rekan kerja Anda dengan bersikap sekonsisten mungkin.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.