Cara Gampang Mengendalikan Pasca Konfrontasi

Cara gampang mengendalikan keadaan setelah peristiwa usai konfrontasi menjadi solusi untuk mengembalikan kondisi yang baik. Ketika konfrontasi terjadi di salah satu pelajaran Anda, Anda mungkin akan merasa terguncang dan sedih. Anda juga mungkin mengalami penurunan rasa percaya diri dan merasa bahwa seakan-akan Anda “gagal” sebagai seorang guru. Sekolah yang baik memahami bahwa konfrontasi serius dapat memiliki dampak yang berat bagi staf dan menyediakan dukungan untuk membantu Anda mengendalikan emosi. Semoga saran berikut dapat membantu Anda mengatasi dan kembali bangkit dengan cepat.

Berikan diri Anda waktu untuk memulihkan diri jika mungkin, minta seseorang menggantikan Anda pada pelajaran berikutnya sehingga Anda berkesempatan untuk beristirahat. Cara gampang mengendalikan keadaan pasca konfrontasi berikut ini:

Catat apa yang terjadi:

buat formulir insiden dan tulis mengenai konfrontasi ketika detail-detailnya masih segar dalam ingatan Anda. Catat nama saksi-saksinya sedapat mungkin. Temukan dukungan di mana saja, apakah dari kepala sekolah, serikat guru, guru lain, atau mungkin di luar lingkungan sekolah. Usahakan untuk tidak menganggap pribadi situasi tersebut Seorang Siswa yang kasar secara verbal atau fisik jelas memiliki masalah serius. Usahakan untuk tidak menyimpan dendam-usahakan untuk memberikan siswa “awal yang baru” kali berikutnya Anda harus mengajarnya. Mengajar dalam lingkungan yang paling keras.

Pada umumnya, dalam lingkungan “yang paling keras”:

Seluruh etos dari lingkungan telah menjadi negatif dan tidak dapat diharapkan. Siswa tidak merasa bahwa para guru atau manajer dapat mengendalikan mereka. Terdapat pengunduran diri staf yang tinggi. Karena staf mengundurkan diri dengan sedemikian cepat, tidak ada waktu untuk membangun hubungan. Siswa merasa staf “tidak peduli” karena mereka terus-menerus mengundurkan diri. Mereka lebih mungkin “berulah” terhadap guru baru untuk mengujinya dan melihat apakah guru tersebut dapat mengatasinya. Siswa mulai “meyakini ketenaran mereka sendiri”, dan mulai merasa bahwa mereka harus mempertahankan reputasi mereka.

Lingkungan ini memiliki reputasi buruk secara lokal, dan hal tersebut mengarah kepada turunnya jumlah siswa. Hanya mereka yang ‘harus’ bersekolah di sana yang datang Terdapat banyak siswa dengan kesulitan belajar atau persoalan perilaku yang parah.

Beberapa guru bekerja dalam lingkungan yang “keras” selama bertahun-tahun: mereka bertahan dan menjadi bagian dari tulang punggung lingkungan tersebut. Guru lain merasakan bahwa tekanannya terlalu keras untuk ditangani, atau hanya tidak ingin bekerja di tempat semacam itu.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.